List Orang Terkaya Di Indonesia, Peringkat 5 Sampai 1

0
Orang kaya di Indonesia

Orang terkaya di Indonesia memang cukup banyak. Mereka terkenal dari berbagai bisnis yang mereka geluti. Banyak dari mereka yang sudah mengelola bisnis sejak dari muda. Sehingga kini rata-rata para orang kaya ini hanya tinggal menikmati hasil yang mereka miliki.

Kekayaan mereka memang belum ada yang bisa mengalahkan di Indonesia, jika dilihat dari segi harta yang dimiliki oleh para pengusaha asal Indonesia ini. Mereka memang dikenal sebagai pengusaha yang pantang menyerah, meskipun mereka pernah mengalami keterpurukan.

Sebagian besar dari orang kaya di Indonesia, mereka selalu menjalankan bisnis dibeberapa bidang. Bukan hanya bisnis di satu bidang saja. Mereka selalu mencoba untuk menguasai bisnis di bidang-bidang lain yang mereka anggap sebagai peluang.

5. Sri Prakash Lohia (Rp. 67 triliun) Dikenal sebagai Pemilik Indorama

Sri Parkash Lohia

Sri Prakash Lohia lahir di India pada tahun 1956, namun lantas geser dengan keluarganya ke Indonesia pada 1973. Ayahnya, Mohan Lal Lahia, sudah mempunyai satu usaha garmen kecil, yang memberikan inspirasi Sri Prakash untuk lantas mengawali satu perusahaan baru bernama Indorama Synthetics pada 1976.

Awalannya, perusahaannya cuma menghasilkan benang sintetis, namun lantas dia serta saudara lelakinya, Anil Prakash, mulai memperluas beberapa produk mereka seperti serat poliester serta PET (poliester tingkat botol). Kemudian pada tahun 1995, perusahaannya juga menghasilkan beberapa produk resin, serta keuntungannya mulai mengalir dalam jumlah yang amat penting.

Sri Prakash Lohia yaitu pendiri serta ketua Indorama Corporation. Indorama Corporation yaitu perusahaan petrokimia serta tekstil. Lohia lahir serta besar di India, namun menggunakan beberapa masa-masa hidup profesionalnya di Indonesia mulai sejak tahun 1974. Pada tahun 2013, Forbes meletakkannya sebagai orang paling kaya ke-6 di Indonesia dengan kekayaan bersih US$3 miliar.

Sri Prakash Lohia adalah entrepreneur asal India yang mempunyai usaha di bagian tekstil. Ia adalah satu diantara entrepreneur kaya yang bisa anda panuti adalah entrepreneur kaya asal India yang merubah kewarganegaraannya jadi Indonesia. Banyak sekali entrepreneur tekstil dari India yang berusaha untuk mengadu nasib mereka di bagian tekstil di Indonesia. Tidak susah untuk anda bila anda tertarik untuk tahu perubahan serta bagaimana caranya seseorang entrepreneur dalam mencapai keberhasilan mereka.

Bersumber pada versi majalah Forbes yang sudah di luncurkan beberapa waktu terakhir, Sri Prakash Lohia adalah satu diantara nama dari orang paling kaya yang ada didunia. Hal semacam ini adalah sebuah surprise di luar sangkaan lantaran di awal nama ini tidak pernah masuk dalam daftar orang paling kaya didunia.

Prakash adalah satu diantara tujuh nama baru yang keluar di daftar orang paling kaya. Pria keturunan India ini pilih untuk jadi warga negara Indonesia serta sukses mencapai kekayaan sebesar US$2, 65 dengan perusahaan Indorama. Kekayaan yang didapat adalah kekayaan yang hanya datang dari Indorama Corporation. Ini adalah perusahaan polyester yang pertama kalinya didirikan berbarengan dengan ayahnya yakni, ML Lohia. Pada awalnya, Indorama membangun pabrik benang kurang lebih tahun 1976 di Indonesia serta mencapai kesuksesannya.

Sekarang, Prakash sudah mencapai kesuksesannya lewat perusahaan Indorama. Ada beberapa produk yang di tawarkan di perusahaan ini seperti polypropylene, polyethylene, PET resin, poliested hingga sarung tangan medis. Sekarang pabrik dari perusahaan Indorama bisa dengan gampang didapati di beberapa kota terlebih di Jakarta.

Dengan tahu sejarah singkat tentang profil Sri Prakash Lohia anda bisa dengan gampang tahu bagaimana caranya entrepreneur untuk mencapai keberhasilan mereka. Ada beberapa bentuk perusahaan yang dinaungi oleh group dari Indorama. Satu diantara perusahaan yang menaungi adalah perusahaan pembuat tekstil yang bekerja dibawah PT Indorama Synthetics serta datang dari perusahaan petrokimia.

Ada beberapa bentuk usaha yang ditangani oleh perusahaan Indorama. Di sini mereka juga buka usaha pembuatan benang pintal yang digawangi oleh Indorama IPLIK, Indorama Shebin, serta ISIN Lanka. Perusahaan di bagian sarung tangan yang dikelola oleh perusahaan Medisa Technologies ini lakukan beberapa bentuk pengembangan usaha. Sekarang, Indorama juga mengawangi beberapa bentuk usaha yakni pengembangan usaha Real Estate yang bergerak dibawah naungan Indorama Real Estate.

Beberapa bentuk usaha di bagian Real Estate berawal mulai sejak tahun 1995 serta sudah mencapai kejayaan mereka. Oleh karenanya sesudah berhasil di beberapa bagian bikin perusahaan ini makin mempunyai nama didunia. Pada tahun 2008, perusahaan yang bernama Indorama Corp juga sudah lakukan investasi ke negara lain lewat Indorama Ventura PCL yakni satu diantara polyester terintegrasi yang cukup besar didunia serta sudah tercatat di Bursa Dampak Thailand.

Awal dari Usaha Keluarga

Dari satu perusahaan, usaha Sri Prakash lantas diperluas ke Indorama Shebin, ISIN Lanka, serta Indorama IPLIK ; semua perusahaan itu menghasilkan beberapa produk yang terkait dengan serat sintetis seperti polipropilen, resin PET, polietilen, serta semacamnya. Lantas, dia juga membangun Medisa Technologies yang bikin sarung tangan medis.

Bagian-bidang Usaha Lain

Sri Prakash Lohia tidak cuma berhasil dalam industri serat sintetis. Pada tahun 1995, Indorama merambah usaha property yang cukup berhasil. Lantas pada tahun 2006, dia bangun satu pabrik olefin baru di Afrika Barat, yang lantas berkembang jadi sarana olefin paling besar kedua di Afrika.

Pada akhirnya, pada tahun 2009, Indorama di kenal sebagai manufaktur serat sintetis paling besar didunia, serta perusahaan lantas didaftarkan di Bursa Dampak Bangkok. Keberhasilan internasional Indorama lantas berkembang ke beberapa ruang yang lebih luas di dunia, serta Indorama Synthetics jadi Indorama Ventures.

Sekarang, Sri Prakash Lohia dibantu putranya, Amit, dalam mengatasi beberapa segi bisnisnya. Lulus dari Wharton School of Business di Pennsylvania, Amit saat ini jadi manajer untuk Indorama dan bantu ayahnya dalam beberapa bisnisnya.

4. Eka Tjipta Widjaja dan keluarga (Rp75 triliun) Dikenal Sebagai Pemilik Sinar Mas Land

Eka Tjipta Widjaja

Tidak ada orang sukses yang tidak pernah merasakan kegagalan. Seperti cerita dari satu diantara entrepreneur besar ini, Eka Tjipta Widjaja adalah seseorang entrepreneur serta konglomerat Indonesia, Karena keuletannya dalam menjalani usaha perusahaannya, ia adalah satu diantara orang paling kaya di Indonesia menurut Majalah Globe Asia edisi bln. desember 2012 dengan kekayaan meraih 8, 7 milyar Dolar Amerika Serikat.

Pada tahun 2011, menurut Forbes, ia menempati peringkat ke-3 orang paling kaya di Indonesia, dengan keseluruhan kekayaan US$ 8 miliar, beliau adalah pendiri sekalian yang memiliki dari Cahaya Mas Group, Usaha intinya yaitu pulp serta kertas, agribisnis, properti serta layanan keuangan. Nama asli Eka Tjipta Widjaja yaitu Oei Ek Tjhong, beliau dilahirkan pada tanggal 3 Oktober 1923 di China, Ia terlahir dari keluarga yang sangat miskin. Ia geser ke Indonesia ketika umurnya masihlah amat muda yakni usia 9 tahun. Tepatnya pada tahun 1932, Eka Tjipta Widjaya yang ketika itu masihlah di panggil Oei Ek Tjhong pada akhirnya geser ke kota Makassar.

Tiba di Makassar, Eka kecil selekasnya bantu ayahnya yang udah lebih dahulu tiba serta memiliki toko kecil. Maksudnya terang, selekasnya mendapat 150 dollar, manfaat dibayarkan pada rentenir. Dua tahun lantas, utang terbayar, toko ayahnya maju. Eka juga minta Sekolah. Namun Eka menampik duduk di kelas satu. Eka Tjipta Widjaja tidaklah seseorang sarjana, doktor, ataupun gelar-gelar yang lain yang disandang beberapa mahasiswa saat mereka sukses menamatkan studi.

Tetapi beliau cuma lulus dari satu sekolah mendasar di Makassar. Hal semacam ini karena kehidupannya yang serba kekurangan. Ia mesti merelakan pendidikannya untuk untuk bantu orangtua dalam merampungkan hutangnya ke rentenir. Tamat SD, ia tidak dapat meneruskan sekolahnya lantaran permasalahan ekonomi. Ia juga mulai jualan.

Ia keliling kota Makassar, Dengan mengendarai sepeda, ia keliling kota Makasar menjual door to door permen, biskuit, dan bermacam barang dagangan toko ayahnya. Dengan ketekunannya, usahanya mulai memperlihatkan hasil. Ketika usianya 15 tahun, Eka mencari penyuplai kembang gula serta biskuit dengan mengendarai sepedanya. Ia mesti melalui bebrapa rimba lebat, dengan keadaan jalanan yang belum seperti saat ini. Rata-rata penyuplai tidak memercayainya.

Biasanya mereka memohon pembayaran di muka, saat sebelum barang bisa dibawa pulang oleh Eka. Cuma dua bulan, ia udah mengail laba Rp. 20, jumlah yang besar masa-masa itu. Harga beras saat itu masihlah 3-4 sen per kilogram. Lihat satu usahanya berkembang, Eka beli becak untuk berisi barangnya.

Eka Tjipta Widjaja Jatuh Bangun Bangun Bisnis

Tetapi saat usahanya tumbuh subur, datang Jepang menyerbu Indonesia, termasuk juga ke Makassar, hingga usahanya hancur keseluruhan. Ia menganggur keseluruhan, tidak ada barang impor/ekspor yang dapat di jual. Keseluruhan laba Rp. 2000 yang ia kumpulkan sulit payah sepanjang beberapa tahun, habis dibelanjakan untuk keperluan sesehari.

Di dalam harapan yang hampir putus, Eka mengayuh sepeda bututnya serta keliling Makassar. Sampailah ia ke Paotere (pinggiran Makassar, saat ini satu diantara pangkalan perahu paling besar diluar Jawa).

Di situ ia memandang betapa ratusan tentara Jepang tengah mengawasi ratusan tawanan pasukan Belanda. Namun bukanlah tentara Jepang serta Belanda itu yang menarik Eka, tetapi tumpukan terigu, semen, gula, yang masih tetap dalam kondisi baik. Otak usaha Eka segera berputar. Secepat-cepatnya ia kembali pada tempat tinggal serta mengadakan persiapan untuk buka tenda di dekat tempat itu. Ia berencana jual makanan serta minuman pada tentara Jepang yang ada di lapangan kerja itu.

Esok harinya, masihlah jam empat subuh, Eka udah di Paotere. Ia membawa dan kopi, gula, kaleng sisa minyak tanah yang di isi air, oven kecil diisi arang untuk bikin air panas, cangkir, sendok dan sebagainya. Semula alat itu ia pinjam dari ibunya. Enam ekor ayam ayahnya turut ia pinjam. Ayam itu dipotong serta dibikin ayam putih gosok garam.

Dia juga pinjam satu botol wiskey, satu botol brandy serta satu botol anggur dari beberapa rekannya. Jam tujuh pagi ia udah siap jualan. Benar saja, jam tujuh, 30 orang Jepang serta tawanan Belanda mulai datang bekerja. Namun hingga jam sembilan pagi, tidak ada pengunjung. Eka mengambil keputusan mendekati bos pasukan Jepang. Eka mentraktir si Jepang makan minum di tenda.

Sesudah mencicipi seperempat ayam lengkap dengan kecap cuka serta bawang putih, minum dua teguk whisky gratis, si Jepang katakan joto. Kemudian, seluruh anak buahnya serta tawanan diijinkan makan minum di tenda Eka. Jelas saja ia minta izin mengangkat seluruh barang yang udah dibuang.

Selekasnya Eka mengerahkan anak-anak sekampung mengangkat beberapa barang itu serta membayar mereka 5 – 10 sen. Seluruh barang diangkat ke tempat tinggal dengan becak. Tempat tinggal berikut ini halaman Eka, serta setengah halaman tetangga penuh terisi semua jenis barang. Ia juga berusaha keras pilih apa yang bisa digunakan serta di jual.

Terigu umpamanya, yang masihlah baik dipisahkan. Yang udah keras ditumbuk kembali serta perbaiki hingga bisa digunakan lagi. Ia juga belajar bagaimana menjahit karung. Lantaran saat itu kondisi perang, persediaan bahan bangunan serta barang kepentingan amat kurang. Itu penyebabnya semen, terigu, arak Cina serta barang yang lain yang ia dapatkan dari puing-puing itu jadi amat bernilai.

Ia mulai jual terigu. Semula cuma Rp. 50 per karung, lantas ia menambah jadi Rp. 60, serta pada akhirnya Rp. 150. Untuk semen, ia mulai jual Rp. 20 per karung, lantas Rp. 40. Saat itu ada kontraktor akan beli semennya, untuk bikin kuburan orang kaya. Jelas Eka menampik, sebab menurutnya ngapain jual semen ke kontraktor? Eka juga lantas jadi kontraktor pembuat kuburan orang kaya.

Ia bayar tukang Rp. 15 per hari ditambah 20 persen saham kosong untuk mengadakan kontrak pembuatan enam kuburan elegan. Ia mulai dengan Rp. 3. 500 per kuburan, serta yang paling akhir membayar Rp. 6. 000. Sesudah semen serta besi beton habis, ia berhenti sebagai kontraktor kuburan.

Sekianlah Eka, berhenti sebagai kontraktor kuburan, ia berdagang kopra, serta berlayar berhari-hari ke Selayar (Selatan Sulsel) serta ke sentra-sentra kopra yang lain untuk peroleh kopra murah. Eka mereguk laba besar, namun mendadak ia hampir bangkrut lantaran Jepang keluarkan ketentuan kalau jual beli minyak kelapa dikuasai Mitsubishi yang berikan Rp. 1,80 per kaleng. Walau sebenarnya di pasaran harga per kaleng Rp. 6.

Eka rugi besar. Ia mencari kesempatan lain. Berdagang gula, lantas teng-teng (makanan khas Makassar dari gula merah serta kacang tanah), wijen, kembang gula. Namun saat mulai berkibar, harga gula jatuh, ia rugi besar, modalnya habis lagi, bahkan juga berutang. Eka mesti jual mobil jip, dua sedan dan jual perhiasan keluarga termasuk juga cincin kimpoi untuk tutup utang dagang.

Usaha yang Pantang Menyerah dari Eka Tjipta Widjaja

Namun Eka berupaya lagi. Dari usaha leveransir serta bermacam keperluan yang lain. Usahanya juga masihlah jatuh bangun. Umpamanya, saat udah berkibar tahun 1950-an, ada Permesta, serta barang dagangannya, terlebih kopra habis dijarah oknum-oknum Permesta. Modal dia habis lagi. Tetapi Eka bangkit lagi, serta berdagang lagi.

Pada tahun 1980, ia mengambil keputusan untuk meneruskan usahanya yakni jadi seseorang pengusaha seperti masa-masa mudanya dahulu. Ia beli sebidang perkebunan kelapa sawit dengan luas tempat 10 ribu hektar yang berada di Riau. Tidak tanggung-tanggung, beliau juga membeli mesin serta pabrik yang dapat berisi sampai 60 ribu ton kelapa sawit.

Usaha yang dia bangun berkembang amat cepat serta dia mengambil keputusan untuk memberi bisnisnya. Pada tahun 1981 beliau beli perkebunan sekalian pabrik teh dengan luas meraih 1000 hektar serta pabriknya memiliki kemampuan 20 ribu ton teh.

Tidak hanya melakukan bisnis di bagian kelapa sawit serta teh, Eka Tjipta Widjaja juga mulai menjalani usaha bank. Ia beli Bank Internasional Indonesia dengan asset meraih 13 milyar rupiah. Tetapi sesudah beliau kelola, bank itu jadi besar serta mempunyai 40 cabang serta cabang pembantu yang dulunya cuma 2 cabang serta asetnya saat ini meraih 9,2 trilliun rupiah.

Usaha yang makin banyak bikin Eka Tjipta Widjaja jadi makin repot serta kaya. Ia juga mulai merambah ke usaha kertas. Hal semacam ini dibuktikan dengan dibelinya PT Indah Strategi yang dapat menghasilkan sampai 700 ribu pulp per th. serta dapat menghasilkan kertas sampai 650 ribu per tahun. Yang memiliki Sinarmas Grup ini dapat bangun ITC Mangga Dua serta Green View apartemen yang ada di Roxy, serta tidak ketinggal juga ia bangun Ambassador di Kuningan.

Eka Tjipta Widjaja memiliki keluarga yang senantiasa mendukungnya dalam soal usaha serta kehidupannya. Beliau menikah dengan seseorang wanita bernama Melfie Pirieh Widjaja serta memiliki 7 orang anak. Anak-anaknya yaitu Nanny Widjaja, Lanny Widjaja, Jimmy Widjaja, Fenny Widjaja, Inneke Widjaja, Chenny Widjaja, serta Meilay Widjaja.

3. Anthoni Salim dan keluarga (Rp. 76 triliun) Dikenal sebagai Pemilik Indofood

Anthoni Salim

Anthony Salim atau Liem Hong Sien yaitu satu diantara pelaku bisnis Indonesia berhasil yang lahir pada 25 Oktober 1949 (68 tahun). Anthony Salim sudah punya kebiasaan hidup di lingkungan entrepreneur mulai sejak kecil. Sudono Salim – sang ayah- termasuk sebagai satu diantara entrepreneur mapan yang mempimpin Grup Salim yang nanti diwariskan pada sang anak.

Kesuksesan Anthony Salim melanjutkan usaha keluarga dibuktikan dengan masuknya sang entrepreneur dalam daftar 10 tokoh usaha paling punya pengaruh di tahun 2005 oleh Warta Ekonomi. Predikat itu disematkan lantaran tangan dinginnya berhasul membawa Grup Salim selamat dari kegagalan akibat krisis ekonomi tahun 1998.

Anthony Salim adalah anak dari pasangan Soedono Salim serta Lie Las Nio. Ia mewarisi kerajaan usaha yang udah dirintis oleh Soedono Salim, Ayahnya. Anthony Salim di ketahui adalah lulusan di North East Surrey College of Technology di Inggris dengan konsentrasi jurusan usaha.

Sesudah mewarisi kerajaan usaha dari Ayahnya, Soedono Salim, Anthony Salim lantas mulai menahkodai bisnnis dari Gruop Salim yang menyebar di beberapa bidang usaha seperti perbankan, Industri makanan, bahan bangunan dan sebagainya.

Tetapi saat mewarisi kerajaan usaha dari ayahnya, Anthony Salim hadapi fakta kalau Salim Grup memiliki hutang yang cukup banyak kurang lebih 55 triliun, imbas dari krisis moneter 1998 yang bikin usaha Salim Grup nyaris tersungkur.

Anthony Salim lantas berupaya melakukan perbaikan perusahaannya lewat cara melego atau jual beberapa anak perusahaan Salim Grup yakni Bank BCA, PT Indocement, serta PT Indomobil sebagai langkah untuk melunasi utang yang tengah dihadapi oleh perusahaan Salim Grup.

Walau demikian, Salim Grup masihlah memiliki beberapa kecil saham pada beberapa perusahaan yang mereka jual. Saat jual beberapa anak perusahaannya, Anthony Salim menjaga beberapa perusahaannya yang cukup besar saat itu seperti PT Indofood serta PT Bogasari.

Membangun BCA (Bank Central Asia)

Institusi perbankan yang sama dengan warna biru ini jadi satu diantara garapan Salim Grup yang amat berhasil. Seluruh hal jalan lancar bahkan juga saat perusahaan ada dibawah pimpinan Sudono Salim, tetapi guncangan mulai merasa saat krisis ekonomi tahun 1998 mengakibatkan BCA mempunyai hutang mencapai Rp. 52 triliun.

Tampuk kepemimpinan lantas di ambil alih oleh Anthony Salim yang langsung lakukan beragam usaha menyelamatkan instansi itu. Pada akhirnya, pria berdarah Cina ini sukses melepas BCA dari kebangkrutan dengan melepas beberapa perusahaan punya ayahnya.

Ekspansi ke Usaha Makanan

Berhasil di bagian perbankan nampaknya belum cukup untuk Grup Salim. Hal itu pada akhirnya menyebabkan sang pelaku bisnis untuk membangun perusahaan yang pada akhirnya jadi produsen beragam bentuk makanan serta minuman bernama PT. Pangan jaya Intikusuma pada 14 Agustus 1990. Berikutnya, perusahaan itu bertukar nama jadi Indofood Berhasil Makmur serta sudah lakukan ekspor bahan makanan ke lokasi Asia, Australia, sampai Eropa.

Produk perusahaan ini populer amat “merakyat”di kelompok orang-orang. Hal semacam ini dibuktikan dengan keringanan mendapat tiga product paling utama Indofood berbentuk mie instan merk Indomie, Supermi, serta Sarimi di toko lokal ataupun pasar swalayan. Perkembangan Indofood Berhasil Makmur dibawah pimpinan Anthony Salim makin merasa dengan pencatatan laba bersih meraih Rp 2 triliun di tahun 2009.

Tidak cuma melalap pasar dari bidang mie instan, Anthony Salim lantas membangun PT. Bogasari Flour Mills yang mempunyai konsentrasi pada produksi tepung. Tim redaksi sukses mencatat beberapa product fenomenal perusahaan ini, seperti tepung terigu Bogasari Segitiga Biru, Kunci Biru, dan Cakra Kembar.

Tetapi inovasi dari Anthony Salim tidak berhenti di situ saja. Berbarengan Salim Grup ia juga menghasilkan camilan dengan merk dagang Chitato, Chiki, Cheetoz, Jetz, Lays, sampai Qtela. Pria ini dapat membuat perusahaan yang beroperasi di sektor produksi minuman di bawah nama Indofood Asahi dengan merk dagang Ichi Ocha serta Cafela Latte.

Di bawah kendali Anthony Salim, Salim Group tumbuh jadi perusahaan konglomerat yang punya pengaruh di Indonesa. Sekarang Salim Grup memiliki banyak anak perusahaan serta beberapa yayasan.

Cabang usaha Salim Grup juga amat banyak mencakup usaha industri makanan, Kelapa Sawit, Perbankan, Otomotif, Asuransi serta kimia. Anthony Salim di ketahui adalah yang memiliki dari satu diantara jaringan minimarket Indomaret yang menyebar di Indonesia, tidak hanya itu ia juga memegang hak waralaba cepat saji KFC (Kentucky Fried Chicken) yang banyak bertebaran di Indonesia.

Sekarang kekayaan Anthony Salim serta keluarganya ditaksir sebesar 5, 7 milyar dollar US atau kurang lebih 76 triliun rupiah. Kekayaannya itu jadikan Anthony Salim masuk di posisi ketiga urutan orang paling kaya di Indonesia serta diposisi ke 33 di Asia versus majalah Forbes tahun 2016.

Anthony Salim di ketahui menikah dengan Margaret Salim, dari hasil pernikahannya itu, ia mempunyai tiga orang anak bernama Axton Salim, Alston Salim serta Astrid Salim.

Begitulah beberapa informasi tentang Biografi serta Profil Anthony Salim seseorang entrepreneur berhasil sebagai sosok perlu mengembangnya Salim Grup. Mudah-mudahan informasi ini bisa berguna.

Prinsip Dalam Berbisnis

Anthony Salim dalam menjalani usaha ini jelas mempunyai prinsip yang mengantarkannya nikmati manisnya keberhasilan. Untuk sang pelaku bisnis, dua pilar paling utama dalam mencapai berhasil yaitu tekad untuk selalu berinovasi serta berekspansi mencari peluang serta kesempatan. Ia menunjukkan prinsipnya itu dengan adanya banyak hal, satu diantaranya menggandeng Nestle S. A untuk jadi besar market share yang semakin susah ditembus beberapa tahun ini.

Pebisnis satu ini dapat mempunyai resep spesial melindungi atmosfir kondusif dalam perusahaan yang di pimpin. Ia menyebutkan kalau kesuksesan usaha Salim Grup jelas tidak bakal gampang diraih tanpa komunikasi serta hubungan baik dengan karyawan. Ia yakin kalau bila lingkungan kerja mensupport, performa perusahaan dapat selalu konsentrasi serta membuahkan keuntungan berlimpah.

Cerita Anthony Salim itu cukup inspiratif, kan? Anda jelas dapat ikuti jejak pelaku bisnis berhasil ini bila mempunyai hasrat kuat serta ingin berupaya. Kuncinya yaitu janganlah menyerah walau tengah hadapi kesusahan sebab tiap permasalahan pelik senantiasa mempunyai jalan keluar. Mudah-mudahan memberikan inspirasi.

2. Susilo Wonowidjojo dan keluarga (Rp. 95 triliun) Dikenal sebagai Pemilik Gudang Garam

Susilo Wonowidjojo

Gudang Garam adalah satu merek rokok Indonesia yang populer sebagai amat popular di banyak negara, dan mengambil persentase besar dalam supply rokok di negeri ini. Susilo Wonowidjojo yaitu orang yang mengemudikan perusahaan ini kedalam keberhasilan besar ; hingga keberhasilan begitulah yang membuatnya ada dalam daftar Forbes tentang 10 orang paling kaya Indonesia. Meskipun dia cuma melanjutkan warisan ayahnya, kepemimpinannya bikin Gudang Garam jadi satu diantara merk rokok yang paling popular.

Dari Inghwie Jadi Gudang Garam

Sejarah Gudang Garam berawal dari tahun 1956, saat bapak Susilo, Surya Wonowidjojo (Tjoa Ing Hwie) membangun perusahaan rokok sendiri di Kediri sesudah bertahun-tahun bekerja di perusahaan rokok Cap 93. Awalannya, perusahaan bernama Inghwie serta menghasilkan rokok lintingan yang di buat dari daun jagung.

Pada tahun 1958, saat perusahaan berkembang jadi semakin besar, dia merubah nama perusahaan jadi Pabrik Rokok Tjap Gudang Garam. Dia menerapkan pengalamannya sebagai direktur di Cap 93 serta bikin Gudang Garam berkembang.

Gudang Garam lantas perlahan memberi karyawan serta perkebunan tembakaunya ; sekarang ada 542 hektar perkebunan tembakau di Kediri yang mensuplai perusahaan. Perusahaan mendistribusikan produk-produknya lewat PT Surya Madistrindo, yang lantas meneruskannya ke beberapa toko ritel. Kemudian, saat Susilo menggantikan perusahaan, dia sukses bikin merk itu jadi lebih populer serta keuntungan bertambah.

Dia memiliki empat anak, serta mereka saat ini bantu bapak mereka mengelola perusahaan. Dengan melebihi dari 28. 000 karyawan dan keuntungan tahunan sebesar Rp 3 miliar, Gudang Garam selalu merambah pasar rokok yang besar di Indonesia.

Bermacam Merek untuk Pasar Nasional serta Internasional

Sebagai perusahaan rokok kelima paling besar serta tertua di Indonesia, Gudang Garam mempunyai keanekaragaman produk yang luas. Susilo Wonowidjojo meyakinkan kalau ada beragam produk untuk konsumen, yaitu rokok putih, mild cigarettes, kretek, serta klobot (rokok yang di buat dari daun jagung). Tiap merk mempunyai tujuan pasar yang tidak sama ; dari International serta Surya Professional dengan citra modern, rokok mesin Gudang Garam yang di pasarkan sebagai rokok “pria tangguh”, mild dalam beragam varian, sampai rokok tradisional seperti Klobot Manis serta Klobot Tawar.

Susilo juga menerapkan kampanye pemasaran yang cukup agresif untuk tiap merk Gudang Garam, ada yang memakai TV, media bikin, billboards and signs, serta banyak yang lain. Gudang Garam juga sering mengadakan beragam acara serta pertandingan untuk peroleh perhatian dari semakin banyak customer. Tidaklah mengherankan kalau kepemimpinannya populer sebagai kunci dari rangkaian keberhasilan Gudang Garam sekarang.

Keluarga

Susilo Wonowidjojo ini yaitu anak ketiga dari Surya Wonowidjojo, seseorang pendiri satu diantara perusahaan besar di Indonesia, yakni Gudang Garam yang udah didirikan mulai sejak 1958. Sesudah ayahnya wafat, Susilo Wonowidjojo menukar serta menjabat sebagai presiden direktur untuk sekarang. Beliau juga dikaruniai oleh empat orang anak yang satu diantaranya juga bertindak dalam usaha keluarga Gudang Garam ini. Pastinya dengan support keluarga Susilo Wonowidjojo dapat memimpin perusahaan Gudang Garam sebagai satu diantara perusahaan rokok paling besar di Indonesia dengan baik hingga membuatnya lebih berhasil dari pada saat ini.

Kekayaan

Sebagai entrepreneur yang berhasil, Susilo Wonowidjojo dapat untuk mempunyai kekayaan dengan jumlah yang mengagumkan. Kekayaan yang dipunyai pastinya tidak main-main lagi. Dengan jabatannya sebagai presiden direktur, pastinya Susilo Wonowidjojo disebut-sebut sebagai satu diantara entrepreneur paling kaya di dunia.

Peringkatnya sendiri di Indonesia juga termasuk juga lima besar dari empat puluh orang paling kaya di Indonesia. Serta beliau tempati peringkat ketiga. Pastinya dengan Gudang Garamnya berikut Susilo Wonowidjojo mendapat kekayaannya dengan selalu berupaya serta tidak menyerah untuk memajukan usaha yang udah dirintis mulai sejak beberapa puluh tahun waktu lalu itu.

Bila dihitung-hitung, kekayaan seseorang Susilo Wonowidjojo yaitu USD 7, 4 miliar atau setara dengan Rp. 70, 3 triliun (kurs 9. 500) pada akhir tahun 2012 dengan usaha rokoknya itu. Gudang Garam mempunyai berbagai macam product yang saat ini udah menyebar tidak cuma di Indonesia saja tetapi juga nyaris ke semua dunia. Begitulah mengapa, Susilo Wonowidjojo mendapat predikat orang paling kaya kedua lantaran perusahaan yang pernah digerakkan juga oleh kakaknya, yakni Rachman Halim saat sebelum beliau wafat dunia pada tahun 2008. Dengan semua keberhasilan yang di bisa pastinya tidak heran lagi bila sebuah ketika peringkatnya naik jadi nomor satu lantaran usaha keras beliau.

Masuk daftar orang paling kaya di Indonesia versi forbes

Susilo Wonowidjojo mulai masuk daftar orang paling kaya versus forbes mulai sejak th. 2009. Susilo memegang tampuk kepemimpinan di Gudang Garam sesudah kakaknya Rachman Halim wafat pada tahun 2008. Gudang Garam adalah perusahaan warisan dari ayahnya Surya Wonowidjojo. Berikut ini daftar Susilo di forbes.

2013 : peringkat #4 paling kaya Indonesia, kekayaan 5, 3 miliar dolar AS
2012 : peringkat #3 paling kaya Indonesia, kekayaan 7, 4 miliar dolar AS
2011 : peringkat #2 paling kaya Indonesia, kekayaan 10, 5 miliar dolar AS
2010 : peringkat #2 paling kaya Indonesia, kekayaan 8, 0 miliar dolar AS
2009 : peringkat #3 paling kaya Indonesia, kekayaan 2, 6 miliar dolar AS

Tahun ini Susilo Wonowidjojo kembali masuk kedalam peringkat ke 2 orang paling kaya di Indonesia dengan kekayaan mencapai Rp. 95 triliun.

1. R. Budi dan Michael Hartono (Rp229 triliun) Dikenal sebagai Pemilik Djarum

R. Budi & Michael Hartono

Menjadi orang paling kaya nomor satu di Indonesia sepanjang beberapa tahun berturut-turut begitulah R. Budi Hartono yang disebut yang memiliki Group Djarum, dilahirkan dengan nama komplit Robert Budi Hartono pada tanggal 28 April 1941 di Kota Semarang.

Ayahnya bernama Oei Wie Gwan yang memiliki usaha kecil Djarum Gramophon namanya dirubah jadi Djarum yang nantinya jadi satu perusahaan rokok paling besar di dunia. Robert Budi Hartono yang mempunyai nama Tionghoa Oei Hwie Tjhong oleh Majalah Forbes dicaatat mempunyai kekayaan sebesar 8,5 Milyar Dollar atau 82.50 Trilyun Rupiah.

Ia adalah Orang paling kaya nomer satu sepanjang beberapa th. di Indonesia serta urutan 131 paling kaya di dunia. Seluruh bermula dari Mr. Oei Wie Gwan yang beli usaha kecil dalam bagian kretek bernama Djarum Gramophon pada tahun 1951 dann lantas merubah namanya jadi Djarum. Oei mulai pasarkan kretek dengan merek “Djarum” yang nyatanya berhasil di pasaran.

Sesudah kebakaran nyaris memusnahkan perusahaan pada tahun 1963, Djarum kembali bangkit serta memodernisasikan perlengkapan di pabriknya. Robert serta kakaknya yakni Michael Budi Hartono menerima warisan ini sesudah ayahnya wafat. Pada ketika itu pabrik perusahaan Djarum barusan terbakar serta alami keadaan yang tidak stabil. Tetapi lantas di tangan dua bersaudara Hartono, Perusahaan Djarum dapat bertumbuh jadi perusahaan raksasa.

Pada tahun 1972 Djarum mulai mengeskpor produk rokoknya ke luar negeri. Tiga tahun kemudian Djarum pasarkan Djarum Filter, merk pertamanya yang di produksi memakai mesin, diikuti merk Djarum Super yang dikenalkan pada tahun 1981.

Sekarang, Di Amerika Serikat juga perusahaan rokok ini memilki pangsa pasar yang besar. Serta di negeri aslinya sendiri, Indonesia, produksi Djarum meraih 48 milyar batang pertahun atau 20% dari keseluruhan produksi nasional.

Bersamaan dengan pertumbuhannya, perusahaan rokok ini menjelma dari perusahaan rokok jadi Grup Usaha yang berinvestasi di beberapa bidang. Djarum mereka, dilarang di Amerika Serikat mulai sejak 2009 berbarengan dengan rokok kretek yang lain, lantaran sudah diluncurkannya Dos Hermanos, satu cerutu premium pencampuran tembakau Brasil serta Indonesia.

Robert Budi Hartono dengan Grup Djarum yang di pimpinnya juga memperlebar sayap ke banyak bidang diantaranya perbankan, properti, agrobisnis, elektronik serta multimedia. Diversifikasi usaha serta investasi yang dikerjakan Grup Djarum ini memperkokoh Imperium Bisnisnya yang bermula di tahun 1951.

Di bagian Agribisnis, Robert berbarengan Michael mempunyai perkebunan sawit seluas 65.000 hektar yang terdapat di provinsi Kalimantan Barat dari tahun 2008. Mereka bergerak dibawah payung Hartono Plantations Indonesia, satu diantara sisi dari Grup Djarum. Di bagian properti, banyak proyek yang digerakkan dibawah kendali CEO Djarum ini, R. Budi Hartono, serta yang terbesar yaitu mega proyek Grand Indonesia yang ditantangani pada tahun 2004 serta usai pada tahun 2008.

Proyek ini meliputi hotel (renovasi dari Hotel Indonesia), pusat berbelanja, gedung perkantoran 57 lantai serta apartemen. Keseluruhan nilai investasinya 1, 3 Triliun rupiah. Majalah Globe Asia menyebutkan Robert sebagai orang paling kaya di Indonesia dengan kekayaan 4,2 miliar dolar AS atau kurang lebih 37, 8 triliun rupiah. Pada tahun yang sama, R. Budi Hartono berbarengan kakaknya, Michael Hartono dibawah bendera Grup Djarum memperlebar investasi ke sektot perbankan.

Serta mereka jadi pemegang saham paling utama, kuasai 51% saham, PT Bank Central Asia Tbk (BCA) yang disebut satu diantara bank paling besar di Indonesia sekarang. Bersumber pada data dari Bank Indonesia akhir tahun 2011 nilai aset BCA sebesar Rp 380, 927 Triliun (tiga ratus delapan puluh koma sembilan ratus dua puluh tujuh rupiah).

BCA yang secara resmi berdiri pada tanggal 21 Februari 1957 dengan nama Bank Central Asia NV, beberapa hal sudah dilewati mulai sejak ketika berdirinya itu, serta mungkin yang paling penting yaitu krisis moneter yang terjadi di tahun 1997. Serta bukti eksistensi group Djarum yaitu gedung pencakar langit di kompleks mega proyek Grand Indonesia dinamakan Menara BCA.

Lantaran bank BCA jadi penyewa intinya dari tahun 2007 sampai 2035. Dengan hal tersebut tergabunglah lingkungan operasional dua raksasa usaha Indonesia di tengah-tengah pusat ibukota sebagai bukti keberkuasaan Djarum di kancah usaha Indonesia.

Robert Budi Hartono menikah seseorang wanita bernama Widowati Hartono atau lebih akrab dengan nama Giok Hartono. Bersamanya Widowati Hartono, Yang memiliki PT Djarum ini mempunyai tiga orang putra yang kesemuanya sudah merampungkan pendidikan. Mereka yaitu Victor Hartono, Martin Hartono, serta Armand Hartono.

Disisi lain, Robert Budi Hartono Amat suka pada berolahraga bulutangkis yang berawal dari sebatas hoby lantas membangun Perkumpulan Bulutangkis (PB) Djarum pada tahun 1969. Dari lapangan bulutangkis ditempat melinting kretek, Robert Budi Hartono temukan talenta anak muda memiliki bakat asli Kudus.

Anak muda itu dimatanya, mempunyai semangat juang yang tinggi, mental yang hebat serta fisik yang sempurna. Tidak salah intuisinya, lantaran dalam kurun saat yang tidak lama, anak itu mengharumkan nama bangsa di pentas dunia. Anak muda itu yaitu Liem Swie King, yang populer dengan julukan “King Smash”.

Selain itu berbarengan kakaknya yakni Michael Budi Hartono, mereka jadi yang memiliki Grand Indonesia serta perusahaan elektronik. Satu diantara usaha Grup Djarum di bidang ini bergerak dibawah bendera Polytron yang sudah beroperasi melebihi dari 30 tahun.

Perusahaan Polytron ini saat ini juga menghasilkan telephone seluler yang di awal cuma meproduksi AC, kulkas, produk video serta audio, serta dispenser. Lewat perusahaan yang baru di buat yaitu Ventures Global Sempurna Digital, mereka juga beli Kaskus, yang disebut satu diantara website paling besar di Indonesia.

PT Djarum yaitu satu diantara perusahaan besar punya keluarga Hartono yang menghasilkan rokok. Debut Djarum amat besar pada perekonomian Indonesia. Customer rokok di Indonesia yang termasuk besar, jadikan pendapatan Djarum bertambah serta selalu bertahan, dan jadi satu diantara penyumbang pajak paling besar di Indonesia.

Djarum juga memiliki program CSR untuk orang-orang serta lingkungan. Usaha itu tidak terlepas dari peran satu diantara pemiliknya, yakni Michael Hartono. Anda bisa mengetahui lebih jauh tentang kehidupan serta karier Michael Hartono lewat uraian biografi serta profil Michael Hartono. Yang berisi keterangan sekitar kehidupan, pencapaian karier, dan karakter yang bisa diteladani dari sosok Michael Hartono.

Satu diantara orang paling kaya di Indonesia, Michael Hartono memiliki nama komplit Michael Bambang Hartono. Beliau adalah keturunan Cina yang lahir dengan nama Oei Hwie Siang. Michael Hartono lahir di Kudus, 2 Oktober 1939. Ayahnya bernama Oei Wie Gwan yang disebut yang memiliki pabrik rokok.

Ia memiliki saudara bernama Robert Budi Hartono yang disebut orang paling kaya nomer satu di Indonesia. Michael Hartono meniti pendidikan resmi di Kampus Diponegoro sepanjang empat tahun yang terhitung mulai 1959-1963. Karier beliau berlanjut di dunia usaha, sebagai Direktur PT Djarum.

Debut Gemilang Michael Hartono dalam Dunia Bisnis

Michael Hartono berbarengan kedua saudaranya meniti usaha yang diwariskan bapak mereka. Sebagai satu diantara pewaris satu perusahaan besar, Michael berusaha keras mengelola serta meningkatkan perusahaan itu.

Kerajaan usaha Grup Djarum makin berjaya serta dapat memperoleh market share yang menjanjikan. Produk rokok Djarum laris keras di pasar, sampai meraih 20% dari 240 milyar batang rokok per tahun dari keseluruhan produksi nasional. Seluruh itu dicapai lantaran kekuatan Djarum dalam penuhi keperluan konsumen.

Dalam profil Michael Hartono diterangkan kalau beliau yaitu pengelola PT Djarum dengan kesuksesan maksimal. Usaha itu diawali tahun 1951, ketika bapak mereka, Oei Wie Gwan, membeli usaha kecil di bagian kretek bernama Djarum Gramophon.

Itulah kelima orang terkaya di Indonesia. Kisah-kisah mereka harus kita ikuti, karena mereka menjadi salah satu orang yang bisa kita jadikan panutan dalam berbisnis. Mereka bisa kaya seperti saat ini, bukan karena mereka tidak pernah gagal.

Sebagian besar dari kelima orang terkaya di Indonesia ini pernah mengalami masa gagal. Tetapi kegagalan itu mereka anggap sebagai pembelajaran, sehingga mereka bisa bangkit dan membangun bisnis yang mereka miliki lebih besar lagi dari sebelumnya.

Jika anda ingin membangun bisnis, maka kelima orang diatas dan lima orang lainnya di artikel sebelumnya bisa menjadi panutan. Saat ini Indonesia masih membutuhkan jutaan pengusaha yang akan membantu memajukan Indonesia.

LEAVE A REPLY