Sajak yang juga Sia-sia

0
jumir21.wordpress.com

Sajak yang sia-sia, tak kan kutuliskan lagi
Tentang kau yang datang pada penghabisan kali
Tak bermetafora warna kembang: mawar dan melati

Sajak yang sia-sia, yaitu padanya kita saling
Menimbang cinta, dan akhirnya membimbangkannya,

Pada sajak yang sia-sia, hati berjeruji besi
Dikurung dan mengurung sepi, ‘nunggu vonis mati

(Sumber)

LEAVE A REPLY