14 Tips Sukses Ala Orang China, Coba Ikuti!

0
404
Kesuksesan orang China

Sukses dalam berbisnis memang dapat dilakukan oleh siapa saja. Tetapi tidak semua orang akan bisa sukses dengan mudah dan dengan banyak belajar. Kita sering menganggap orang Chinese selalu sukses dalam menjalankan setiap bisnis yang ia bangun.

Bagaimana mereka bisa melakukannya? Tentunya ada resep yang mereka lakukan agar bisnis yang mereka jalankan bisa sukses. Cara bekerja orang China dengan pribumi pun berbeda, wajar saja jika mereka kita anggap sebagai orang yang selalu sukses.

Kenapa orang China Bisa Sukses. Pastinya ada tiga alasan yang senantiasa dipegang teguh oleh orang-orang China supaya mereka dapat sukses dalam melakukan bisnis. Tentunya mereka bisa memiliki alasan untuk mencapai kesuksesan yang akan mereka raih. Berikut tiga alasan yang mendasari orang China harus sukses dalam berbisnis dan bekerja:

1. Alasan pertama orang china dapat cepat sukes yaitu dari langkah mereka bekerja

Janganlah kaget saat kita melamar pekerjaan selalu telat sedikit saja kita udah tidak di terima lagi di perusahaan-perusahaan atau tempat punya orang china, sebab mereka betul-betul mengaplikasikan disiplin yang penuh. Mereka berasumsi kalau kedisiplinan itu juga amat memengaruhi ke-etos-an kerja seorang.

Bagaimana dengan warga pribumi? “Jam karet” udah mendarah daging dalam diri mereka

Tidak hanya disiplin, nyatanya mereka juga amat berdedikasi tinggi dalam lakukan suatu hal terutama untuk menjalani usaha/bisnis meskipun itu yaitu bisnisnya sendiri. Dedikasi disini mencakup kecepatan, tanggung jawab, dan lakukan pekerjaan semaksimal mungkin saja.

Masyarakat pribumi? Berasumsi sepele pekerjaan-perkerjaan yang enteng yaitu kebiasaan mereka. Membanding-bandingkan lagi? Tidak, kenyataannya memanglah seperti itu. “Ah permasalahan segitu saja tidak usah sangat dipikirin”, ini penyakit.

2. Mengenai gaya hidup

Tidak usah heran bila beberapa orang china itu lebih senang masak sendiri serta mengonsumsi makanan apa yang ada sesehari. Alasannya udah penulis terangkan pada poin pertama tadi, menghemat uang serta memakai uang untuk beberapa hal yang perlu saja, untuk masa-masa depan.

Sayangnya itu tidak berlaku pada beberapa orang warga pribumi, sesudah gajian atau sesudah mereka mendapat keuntungan, makan-makan di restoran. Sekedar untuk refreshing ini sesungguhnya bagus, tetapi bila ketigahan dengan masakan-masakan yang enak dapat kritis.

Sedang masalah tempat tinggal, beberapa orang china tidak bakal terburu-buru untuk dapat bangun tempat tinggal yang bagus dengan semua peralatan yang serba elegan. Namun tidak untuk orang Indonesia, miliki uang sedikit saja udah tidak kerasan untuk dapat mempunyai istana.

Ketiga argumen begitulah sebagai sebab kenapa beberapa orang china banyak yang berhasil menjalani melakukan bisnis, serta bikin mereka cepat kaya. Butuh kita pahami satu hal bahwasannya kata kaya itu tidak dapat diliat dari apa-apa yang terlihat dari luar saja.

Nampaknya miliki tempat tinggal elegan serta mobil yang bagus namun hutangnya banyak, nampaknya kenakan pakaian jaz serta memakai dasi namun nyatanya pinjam, apa yang dapat dibanggakan dari seluruh itu?

Sedikit contoh saja, mari kita saksikan bagaimana seseorang Jack Ma dapat amat popular dalam dunia usaha. Perlu bertahun-tahun untuk dia untuk dapat jadi seperti saat ini, yakin apa tidak? Bila dahulu Jack Ma pernah rugi sepanjang dua tahun saat pertama kalinya bangun toko online yang saat ini bernama alibaba itu?

Dia memanglah berniat untuk mementingkan keperluan serta pelayanan yang nyaman pada tiap pelanggan yang datang ekalipun dia mesti tekor. Saat ini? Anda ketahui sendiri bagaimana dia.

Kita sebagai warga pribumi harusnya dapat mencontoh mereka, jangan sampai dihujat pelit. Secara tidak langsung sesungguhnya mereka udah banyak memberi kita pelajaran mengenai bagaimana menjalani usaha yang baik serta yang dapat berkembang dengan cepat.

Tetapi sialnya, malah pandangan yang tidak sama serta negative yang keluar dari pikiran kita, mengenai mereka beberapa orang china. Mudah-mudahan artikel ini dapat jadi motivasi untuk kita seluruh serta dapat mengubah pola memikirkan kita untuk dapat jadi entrepreneur yang berhasil.

3. Aspek uang

Seperti yang udah dijelaskan, kita kerapkali berasumsi kalau beberapa orang china itu amat pelit, amat perhitungan bila udah menyangkut masalah uang. Walau demikian sebenarnya seluruh itu sesungguhnya salah, salah besar.

Sebagai seseorang pengusaha yang berhasil, udah semestinya kita betul-betul mempertimbangkan keuangan yang masuk serta duit yang keluar, sekecil apa pun itu. Ini prasyarat paling utama kita menjalani usaha, parahnya beberapa orang pribumi kerap meremehkan hal semacam ini.

Tidak hanya itu, saat beberapa orang china memperoleh duit dari jerih payahnya, tidak lalu bikin mereka berpuas diri serta memakai duit itu untuk beli ini serta itu. Mereka demikian kuat menanamkan doktrin selalu untuk berinvestasi. Yakin atau tidak, mereka cuma memakai 20 – 30% uangnya untuk kepentingan sesehari, serta selebihnya mereka gunakan untuk investasi yang lain.

Mengenai rutinitas menabung janganlah di bertanya, mereka udah ahlinya sejak dari kecil

Menyinggung tentag baju serta tampilan untuk mereka itu yaitu keperluan nomer 100, lain jauh dengan gaya orang pribumi yang rata-rata lebih memprioritaskan tampilan daripada kwalitas diri. Kita dapat saksikan saat toko pakaian dipenuhi oleh pengunjung, nyaris semua orang pribumi, tragisnya sang yang memiliki toko lagi-lagi orang china.

Tidaklah mengherankan bila warga Tionghoa ini cukup kerap jadikan tolak ukur bila mau berhasil. Berikut rahasia orang Tionghoa dapat mencapai keberhasilan dalam usaha serta pekerjaan hingga dapat kaya raya :

1. Totalitas

Orang Tionghoa senantiasa berasumsi kalau satu pekerjaan yaitu dasar hidup untuk mereka. Eksistensi mereka dapat ditunjukan dengan bekerja. Hingga mereka Pantang Bekerja Setengah–Setengah.

Tidak hanya mendapat pendapatan untuk dirinya sendiri, mereka dapat juga bantu keluarga, saudara serta ini dapat dibuktikan sampai sekarang. Dalam bekerja, orang Tionghoa amat ketertarikan serta etos kerjanya tinggi.

Beritanya, orang Tionghoa senantiasa berasumsi kalau satu pekerjaan yaitu dasar hidup untuk mereka. Eksistensi mereka dapat ditunjukan dengan bekerja.

Tidak hanya mendapat pendapatan untuk dirinya sendiri, mereka dapat juga bantu keluarga, saudara serta ini dapat dibuktikan sampai sekarang. Dalam bekerja, orang tionghoa amat ketertarikan serta etos kerjanya tinggi.

2. Pantang hidup bermewah-mewahan

Bila kita lihat di lingkungan kurang lebih, kelihatannya tidak sering ada warga Tionghoa yang hidup secara bermewahan bila bukanlah artis atau selebritis. Kenyataannya, orang Tionghoa senantiasa menyisihkan 70 persen dari penghasilanya untuk ditabung atau didepositokan.

Mereka tidak sering memakai duit tabungan untuk kepentingan sesehari. Pikirkan saja, 70 persen dari pendapatan jadi simpanan, kelihatannya kita bakal cukup susah untuk mengerjakannya.

Oleh karenanya, mereka amat berhemat dalam penuhi keperluan setiap harinya saat keadaan bisnisnya masihlah belum stabil. Penghematan itu dikerjakan dengan beragam langkah dari mulai makan dirumah atau membawa bekal tiap harinya, memakai pendingin atau pemanas ruang cuma saat dibutuhkan, serta memakai beberapa barang yang ada hingga betul-betul tidak dapat dipakai. Hal semacam ini karena hidup secara ekonomis adalah satu diantara harta karun paling besar menurut satu diantara buku classic Tionghoa karya Dao De Jing.

3. Tidak senang berhutang

Orang Tionghoa memahami benar kalau mempunyai utang cuma bakal bikin hidup serta keuangan jadi rumit. Ada beban bunga pada utang yaitu hal yang tidak sehat untuk kondisi keuangan kita, terlebih yang belum optimal.

Mereka bakal pilih hindari utang, meskipun mereka mau suatu hal seperti beli gadget baru umpamanya. Sepanjang uang belum ada, orang Tionghoa bakal pilih tunda untuk mendapat gadget itu, sampai uangnya terkumpul.

Karenanya, mereka amat selektif dengan beberapa produk yang dapat bikin mereka berhutang, umpamanya kartu kredit. Saat sebelum memiliki kartu kredit, mereka bakal pikirkan dengan masak apakah betul-betul butuh apa tidak.

Saat udah miliki juga, tentunya cuma bakal dipakai untuk bebrapa kepentingan yang betul-betul menekan saja. Tidak hanya untuk kepentingan usaha yang nanti bakal kembalikan uang mereka dalam jumlah semakin banyak, orang Tionghoa lebih sukai hindari utang-piutang ini.

4. Kerja sambilan

Mencari pekerjaan pelengkap juga digunakan oleh orang Tionghoa. Sekarang juga banyak perusahaan yang dapat menjadikanya karyawan paling baik, atau pelaku bisnis online yang baik. Tiap ada kesempatan untuk mencari uang sampingan, mereka bakal memanfaatkanya. Sehingga orang Chinese selalu memperbanyak sumber pemasukan untuk bisa sukses.

5. Tidak gengsi untuk menawar

Saat berikan suatu hal, orang Tionghoa bakal sering kali menawar harga barang yang ia beli lebih dahulu. Baginya, menawar harga ini bukanlah saja untuk mendapat harga yang terjangkau, namun juga terwujud perjanjian yang adil.

Di Tiongkok sendiri, konsumen dapat berani menawar harga 50-75 % lebih rendah dari harga awal yang dijelaskan penjual. Hal seperti itu dapat juga kita dapatkan di beberapa daerah Pecinan, umpamanya di Glodok. Untuk dapat menawar harga sebuah barang dengan pas, anda mesti mencari tahu harga barang itu secara umum terlebih dulu supaya harga perjanjian nanti dapat masuk akal, tidak merugikan konsumen ataupun pihak penjual.

6. Beli barang sesuai sama kegunaan

Orang Tionghoa tidak sering tergoda dengan promo-promo menarik di mal atau toko, lantaran baginya, cuma ikuti tren semata tidaklah prinsip mereka.

Langkah mereka yaitu, bila tengah memerlukan smartphone baru, beli ke counter khusus harga nya bakal cukup tinggi. Tetapi, mereka semakin lebih pilih tempat yang tersembunyi yang paling nyaman.

7. Pantang menyerah

Lepas dari bahasan etnik Tionghoa ini, sebisa-bisanya kita mulai mengikuti usaha keras serta semangat mereka dalam bekerja. Mereka betul-betul lakukan tindakan usaha keras dalam bekerja serta senantiasa tidak mudah menyerah. Orang China selalu bekerja keras hingga mereka sukses, mereka juga tidak akan pernah bermain-main ketika bekerja, mereka bekerja secara sungguh-sungguh.

8. Belajar Bisnis Mulai sejak Kecil

Untuk mengawali atau melanjutkan usaha keluarganya, orang Tionghoa umumnya udah mengajarkan pada anak-anaknya beragam petuah dalam melakukan bisnis. Mereka juga mulai sejak kecil turut dan dalam bantu usaha orang tuanya. dari itu, tidak aneh bila lihat anak-anak umur sekolah tengah bantu berjualan di toko yang pemiliknya orang Tionghoa.

Sesudah mulai dewasa, mereka bakal di beri pilihan : mengawali usahanya sendiri, atau jadi besar usaha keluarganya. Lantaran udah di ajarkan mulai sejak kecil, mereka udah tidak kaget lagi saat masuk di dunia usaha serta bisa menjalankannya dengan lebih lancar dari pada orang biasa.

9. Pintar Membangun Relasi

Orang Tionghoa umumnya bakal melakukan usaha ekstra untuk membangun rekanan yang baik dengan beberapa orang yang dikira bisa untungkan bisnisnya. Mereka tidak akan beberapa ragu menjamu makan maupun mentraktir di restoran untuk mendapat citra baik dari beberapa orang itu.

Prinsip yang diyakini oleh orang Tionghoa yaitu tiap orang bakal memberi keuntungan tidak sama, serta dari sanalah mereka dapat memastikan sikap. Oleh karenanya, bukanlah memiliki arti orang Tionghoa bebrapa tentukan dalam bergaul, namun bila ia terasa kalau orang itu yaitu yang dapat memberi keuntungan untuk dia, beberapa orang itu bakal diperlakukan dengan lebih khusus.

10. Memikirkan Masa Depan

Menaruh uang dalam jumlah banyak serta mengajarkan anak-anak mengenai usaha sejak mulai dini yaitu bukti-bukti kalau orang Tionghoa memikirkan dengan baik masa-masa depannya. Hal semacam ini karena sebab rata-rata orang Tionghoa mempunyai ketakutan bakal masa-masa depan, hingga ia berupaya selalu untuk mempersiapkan dengan sebaik-baiknya.

Belum lagi keadaan keuangan dunia yang fluktuatif serta usaha usaha yang dapat meredup bersamaan jaman bikin orang Tionghoa makin giat dalam menaruh uang. Tidak hanya lewat tabungan, berinvestasi juga dikerjakan untuk menanggung keadaan keuangan di masa-masa yang akan datang.

11. Hadiah Terbaik yaitu Uang

Dalam beragam perayaan dari mulai pernikahan, lagi tahun, hingga imlek yang bakal selekasnya datang, orang Tionghoa lebih sukai menghadiahkan berbentuk duit. Hal semacam ini didasarkan pada pemikiran kalau dengan memberi uang, orang yang di beri itu bisa membelanjakannya maupun menginvestasikannya supaya membuahkan uang semakin banyak lagi.

Budaya memberi uang ini memanglah tidak jauh tidak sama ya, dengan di Indonesia. Namun, bangsa barat seperti Amerika kerap berasumsi hadiah uang sebagai suatu hal yang kurang berarti.

Orang Amerika memikirkan bila hadiah berbentuk uang memiliki arti orang yang memberi tidak sangat pikirkan apa yang diperlukan atau disenangi penerima hadiah, hingga jadi kurang memiliki arti maknanya. Tetapi demikian, hal itu hanya preferensi budaya. Bentuk hadiah seperti apa yang anda tentukan kembali pada pada orang yang bakal anda berikanlah hadiah.

12. Memperlakukan pelanggan dengan baik

Pedagang Tionghoa sering tidak mengambil untung besar supaya beberapa pelanggannya setia. Mereka juga senantiasa siap sedia uang kembalian supaya tidak kerepotan. Yang terutama, mereka tidak sungkan bila ada pelanggan yang menawar lantaran mereka juga sukai menawar.

13. Miliki melebihi dari satu kalender serta jam

Mereka sering mempunyai melebihi dari satu kalender serta jam, ini bukti mereka amat menghormati saat. Mereka mesti memakai saat untuk beberapa hal yang bermanfaat. Mereka tidak mau menyia-nyiakan waktu untuk mengerjakan hal-hal yang tidak jelas.

14. Jaringan Sesama Etnis

Kecenderungan menjadikan relasi se-etnis sebagai jaringan kerja, memanglah adalah satu fenomena lumrah yang sulit dipisahkan dengan dinamika perubahan ekonomi sebuah orang-orang secara mikro ataupun makro yang menyangkut masalah negara. Hal semacam ini diakui mengingat proses hubungan sosial antar individu pada sebuah orang-orang dalam kelompok simpel berasal serta bermula dari lingkungan sendiri.

Barulah lantas berkembang ke luar (lintas etnis) bersamaan dengan dinamika perkembangan ekonomi, saat diakui kalau makin luas jaringan kerja makin besar juga kesempatan mencapai keuntungan yang lebih tinggi.

Jaringan kerja melului modus operandi kedalam atau sesama etnis, dari dahulu sampai saat ini masihlah jadi kecenderungan bahkan juga rutinitas yang sudah mentradisi di kelompok orang Cina.

Tendensi ini pada intinya dilatari oleh ikatan sosio-kultural yang masihlah kental, ikatan etnisitas yang masihlah kokoh serta ikatan emosional yang masihlah mengakar. Pada intinya bangun jaringan sesama etnis di negara mereka sendiri ataupun untuk perantau yang hidup serta meningkatkan usaha di negeri orang lain.

Fakta seperti ini masihlah dijumpai serta kerap disaksikan dalam kehidupan mereka di beberapa daerah di Indonesia berbentuk rutinitas berikan pertolongan, baik modal usaha seperti uang serta barang, ataupun modal pemikiran mengenai kiat meningkatkan usaha maupun kesempatan pengembangan jaringan kerja (usaha).

Menganalisa tendensi ini dengan memakai. hampiran teori sosiokultural, bisa di ketahui kalau aspek pemicunya datang dari ajaran Kong Hu Chu yang masihlah diyakini secara hirarkis serta dipraktikkan secara turun-temurun di kelompok orang China sampai saat ini.

Fanatisme kental pada ajarannya yang menyangkut utamanya rasa belas kasihan serta tolong-menolong untuk sesama juga dalam hubungan dagang, oleh beberapa orang China ditafsirkan sebagai saran untuk kerja sama dalam beragam hal termasuk juga dalam bagian pengembangan usaha.

Lantaran mereka ada dalam konteks serta ide konsep yang sama yaitu doktrin Kong Hu Chu, dalam tataran implementasi atau penjabaran ajaran itu jadikan sebagai landasan filosofis serta mendasar tingkah laku di bagian ekonomi. Pilih jalur seperti ini.

Langkah mengelola keuangan yang kerap dilakukan oleh orang China sampai mereka berhasil :

1. Penuh perhitungan

Orang Tionghoa kerap dinilai tidak gampang yakin orang lain. Itu bukanlah lantaran mereka paranoid, tetapi mereka memanglah waspada supaya tidak salah langkah. Keyakinan dari orang Tionghoa mahal harga nya. Ibaratnya, mereka tidak bakal demikian saja menyerahkan kunci gerbang perusahaannya ke orang lain, walau orang itu menjabat manajer.

Demikian halnya dalam mengatur keuangan. Mereka bakal amat waspada mempertimbangkan, terlebih pengeluaran. Yang kurang lebih tidak butuh, akan dibabat.

Pengeluaran ditekan seminim mungkin saja, lalu usaha mencapai pendapatan digenjot. Kedisiplinan seperti ini terkadang membutuhkan pengorbanan, umpamanya mesti menahan keinginan berbelanja atau memakai suatu hal yang masihlah dapat dipakai walau ketinggal jaman. Semua untuk menghemat pengeluaran.

2. Disiplin Menabung

Orang-orang Tionghoa diajari menabung sejak dari kecil. Awalannya, celengan dari keramik atau porselen yang jadi fasilitas menyisihkan uang. Lantas, rekening bank.

Kebiasaan bikin barang keramik ada di Negeri Tiongkok. Satu diantaranya untuk bikin celengan babi. Bahkan juga celengan dari jaman Majapahit berupa babi hutan—celeng dalam bahasa Jawa—diperkirakan di buat untuk menabung uang kepeng dengan kata lain koin dari Cina.

Kebiasaan menabung ini perlu untuk wujudkan tujuan masa-masa depan. Uang tabungan dapat digunakan buat modal usaha, umpamanya. Bila tidak nabung, dari tempat mana uang modal usaha?

3. Sederhana

Beberapa orang Tionghoa condong berpenampilan umum saja walau kekayaannya bertumpuk. Itu lantaran mereka mementingkan isi dibandingkan dengan kulit. Uang yang didapat dari kerja semakin banyak dialokasikan buat pengembangan usaha daripada kepentingan konsumtif. Terlebih utang untuk bergaya.

Mending utang digunakan buat memutar roda usaha agar semakin kencang. Bila bela-belain beli barang lewat cara gesek sana-gesek sini tanpa mikir bagaimana bayarnya, itu sama juga dengan bunuh diri.

4 Gigih dalam sikap

Kegigihan orang-orang Tionghoa diantaranya tampak saat mereka menawar untuk beli suatu hal. Formula yang mereka anut simpel saja: tawar hingga bisa harga termurah!

Sepintas memanglah seluruh orang dapat mengerjakannya. Namun mereka seperti miliki trik sendiri dalam menjaga tawarannya.

Hal semacam itu jelas bukanlah tanpa argumen. Mereka gigih menyodorkan angka tawaran itu lantaran udah berhitung di awal. Umpamanya ditempat lain harga nya demikian. Selalu barang yang sama dengan spesifikasi lebih tinggi harga nya demikian.

Dari pertimbangan itu didapatkanlah sebuah angka yang dikira cocok. Saat penjual tidak sepakat, mereka oke saja tidak jadi beli. Hal yang sama berlaku saat mereka berposisi sebagai penjual. “Cek toko bagian saja,” demikian tuturnya.

5. Konsisten

Gagasan tanpa ketekunan itu omong kosong belaka. Misalnya rajin nabung satu tahun, selalu kerap hura-hura berbelanja bebrapa tahun selanjutnya.

Atau ikhlas makan satu hari sekali untuk menghemat pengeluaran, lantas beli gadget paling baru hasil ngutang. Gagasan keuangan tidak akan jalan baik bila tidak diikuti dengan tindakan riil yang sesuai.

Ini yang sebenarnya paling susah dikerjakan. Terlebih bila tidak miliki kemauan yang kuat.

Beberapa hal masalah keuangan yang dapat dipelajari dari kebiasaan orang Tionghoa di Indonesia. Tetapi pelajaran saja tidak bermanfaat tanpa perbuatan. Janganlah cuma memuja-muji warga Tionghoa dapat berhasil.

Seluruh orang pada intinya dapat berhasil. Yang perlu, ada usaha untuk meraih keberhasilan itu. Bukanlah omdo dengan kata lain omong doang. Imlek 2017 ini dapat kita menjadikan batu pijakan untuk mengawali kiat baru gagasan keuangan ala orang Tionghoa.

loading...

LEAVE A REPLY