Bahaya yang Mengintai di Balik Kol Goreng

0
Inovasee.com

Seruni.id – Bagi kamu pecinta penyetan atau pecel lele, pasti sudah tak asing lagi dengan yang namanya kol goreng. Lalapan yang satu disukai karena teksturnya renyah dan terasa nikmat banget. Tidak heran kalau jadi primadona banyak orang.

Kol sebenarnya memiliki segudang manfaat bagi tubuh. Kol mengandung zat antikanker dan dapat menurunkan risiko kanker pada seseorang, karena mengandung senyawa sulforaphane. Ada juga kandungan apigenin yang dapat menurunkan ukuran kanker payudara.

Kol juga bermanfaat untuk kesehatan jantung, serta dapat meningkatkan kekebalan tubuh dan pencernaan. Namun ketika kol digoreng dengan suhu yang panas, ternyata justru menghasilkan beragam risiko bagi kesehatan tubuh, lho! Berikut alasannya:

Merusak Nutrisi yang Terkandung dalam Kol

Image result for kol
vebma.com

Makanan yang digoreng memang nikmat, tak terkecuali kol. Namun, proses penggorengan justru dapat menghancurkan beberapa jenis vitamin yang terkandung pada kol, seperti vitamin A, B, C, dan K.

Secara alamiah, beberapa jenis vitamin tersebut memang rentan rusak akibat pemanasan. Kalau sudah begini, kamu bukannya mendapatkan nutrisi dari kol, tapi justru mendapat racun.

Dapat Memicu Kanker

Image result for Dapat Memicu Kanker
braling.com

Kol goreng juga dapat menjadi pemicu penyakit kanker. Menggoreng kol dengan suhu panas dan minyak yang telah digunakan berkali-kali akan membuat kol mengalami proses oksidasi, sehingga kandungan radikal bebasnya meningkat.

Selain itu, menggoreng kol terlalu lama juga akan merangsang munculnya senyawa amina heterosiklik yang bersifat karsinogenik. Senyawa inilah yang kemudian bisa menjadi pemicu kanker.

Baca Juga: Benarkah Sate Bisa Tingkatkan Risiko Penyakit Kanker?

Dapat Menyebabkan Obesitas dan Serangan Jantung

Image result for obesitas dan serangan jantung
klikdokter.com

Kol sebenarnya bermanfaat untuk kesehatan jantung karena tidak mengandung kolesterol dan lemak jenuh yang berbahaya. Namun ketika digoreng dengan suhu yang tinggi, kol akan menyerap sebagian minyak goreng. Kandungan lemak jenuh dan kolesterol dalam minyak goreng dapat menyebabkan gangguan kesehatan, seperti obesitas dan serangan jantung.

Nah, untuk mengakalinya, kamu bisa membuat kol goreng sendiri di rumah. Kamu bisa mengontrol suhu dan jenis minyak yang digunakan, sehingga dapat menekan senyawa karsinogenik pemicu kanker dan tidak terlalu merusak nutrisi yang ada pada kol.

Namun, lebih baik lagi jika kamu mengurangi konsumsi kol goreng dan menggantinya dengan kol segar.

LEAVE A REPLY

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.