Pentingnya Kesetaraan antara Suami dan Istri dalam Mengurus Anak

0

Seruni.id – Seperti yang diketahui bersama, dalam membangun sebuah kehidupan rumah tangga, dibutuhkan kerja sama yang baik antara suami maupun istri. Kemampuan untuk saling memahami satu sama lain dan kesadaran untuk memiliki peranan setara adalah kunci keluarga harmonis.

Terkait mengenai pembagian peran yang sebaiknya dilakukan, Psikolog anak dan keluarga, Roslina Verauli, mengatakan bahwa setiap keluarga memiliki pemahaman dan aturan yang berbeda-beda.

Roslina Verauli menyatakan bahwa setiap keluarga pasti memiliki nilai (value) tersendiri, profil, keadaan ekonomi, jumlah anak, kondisi sosial ekonomi dan sebagainya. Di setiap rumah tangga, aspek-aspek seperti itu tentu akan berbeda-beda dan tidak bisa disamaka.

Adapun hal penting yang harus dilakukan oleh masing-masing pasangan adalah komunikasi. Aspek-aspek dalam kehidupan rumah tangga tersbut mampu diperhatikan, ditelaah dan khususnya bisa dibicarakan dengan seksama.

Menurut Vera, sapaan akrabnya, keduanya juga harus tanggap dan bersedia untuk menggantikan peran pasangannya saat ada suatu kendala tertentu.

“Misalnya begini. Suami memang identik sebagai kepala rumah tangga dan pencari nafkah. Namun, dalam kondisi tertentu jika nyatanya penghasilan dari suami saja tidak cukup untuk membiayai kebutuhan keluarga. Maka, tak masalah jika istri juga ikut bekerja,” jelas Vera

Vera menanggapi hal itu adalah bentuk kesediaan istri untuk berbagi peran dengan suami demi kelangsungan hidup rumah tangga mereka.

“Sebenarnya, tidak ada yang salah jika istri juga harus bekerja. Asalkan, ia menjalaninya dengan ikhlas, enjoy, dan tidak menganggap itu sebagai suatu beban atau masalah tersendiri dalam keluarganya,” jelasnya.

Vera juga menuturkan, jika seorang istri bekerja karena adanya permasalahan ekonomi dalam keluarga, ia tetap bahagia dan nyatanya itu bisa membantu memperbaiki kondisi ekonomi kedepannya, maka hal itu justru dianggap sebagai suatu solusi bukan suatu masalah baru.

Tidak hanya dalam melengkapi kebutuhan ekonomi keluarga saja. namun masing-masing pasangan juga harus berkontribusi dalam hal mengurus anak. Vera menjelaskan, ketika istri bekerja, maka suami harus bersedia untuk mengajak anaknya bermain dan siap sedia untuk melakukan berbagai hal yang dibutuhkan oleh sang anak.

Sehingga, suami telah terbiasa untuk mengambil alih kondisi dan keperluan rumah tangga, saat sang istri tidak dapat melakukannya. Begitu juga sebaliknya pada istri, di saat suami tidak ada di sisinya untuk mengurus anak.

Suami-istri harus sama-sama tanggap. Rumah tangga perlu diurus bersama oleh suami, maupun istri. Bukan hanya salah satunya saja. Sebaiknya, istri bisa berperan sebagai suami, dan suami juga bisa berperan seperti istri.

Semoga bermanfaat ya.

LEAVE A REPLY

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.