Pernah Mengalami Lupa Rakaat Sholat? Ini Solusinya

Pernah Mengalami Lupa Rakaat Sholat? Ini Solusinya

0
ruangmuslimah.co

Seruni.id – Sebagai seorang muslim, walaupun sholat adalah ibadah yang sudah sewajarnya kita lakukan setiap saat, namun pasti ada saja yang pernah mengalami lupa hitungan rakaat sholatnya. Nah, saat mengalami hal seperti ini, apakah yang seharusnya kita lakukan?

Nah, Penulis merangkum beberapa jawaban dari berbagai sumber yang bisa menjadi referensi sebagai berikut :

1. Berdasarkan hadist dari Abu Sa’id Al-khudri, yang diriwayatkan oleh Muslim, Abu Daud, dan An-Nasa’i.

Ketika kita lupa apakah sedang melaksanakan rakaat kedua atau ketiga, maka sikap yang tepat adalah memilih jumlah rakaat yang lebih sedikit, karena yang lebih sedikit itu lebih meyakinkan. Kemudian, lakukan sujud sahwi setelah tasyahud, sebelum salam.

2. Berdasarkan hadist dari Ibnu Mas’ud, yang diriwayatkan Bukhari, Muslim, Abu Daud, dan yang lainnya

Ketika kita lupa apakah sedang melaksanakan rakaat ketiga atau keempat, namun lebih yakin bahwa sedang melaksanakan rakaat ketiga, karena dia merasa baru saja duduk tasyahud awal, maka sikap yang tepat adalah mengambil jumlah rakaat yang lebih meyakinkan bagi dirinya, yaitu tiga, kemudian melanjutkan shalatnya sampai selesai, kemudian sujud sahwi setelah salam.

Apa itu sujud sahwi?

Kata sahwi artinya lupa. Disebut sujud sahwi karena sujud ini dilakukan ketika lupa rakaat dalam shalat. Sujud sahwi disyariatkan dalam rangka menutup kekurangan ketika shalat disebabkan lupa.

Sebagaimana telah dijelaskan dalam beberapa hadits bahwa sujud sahwi dilakukan dengan dua kali sujud di akhir shalat –sebelum atau sesudah salam-. Ketika ingin sujud disyariatkan untuk mengucapkan takbir “Allahu akbar”, begitu pula ketika ingin bangkit dari sujud disyariatkan untuk bertakbir.

Contoh cara melakukan sujud sahwi sebelum salam dijelaskan dalam hadits ‘Abdullah bin Buhainah,

فَلَمَّا أَتَمَّ صَلَاتَهُ سَجَدَ سَجْدَتَيْنِ فَكَبَّرَ فِي كُلِّ سَجْدَةٍ وَهُوَ جَالِسٌ قَبْلَ أَنْ يُسَلِّمَ

Setelah beliau menyempurnakan shalatnya, beliau sujud dua kali. Ketika itu beliau bertakbir pada setiap akan sujud dalam posisi duduk. Beliau lakukan sujud sahwi ini sebelum salam.” (HR. Bukhari no. 1224 dan Muslim no. 570)

Contoh cara melakukan sujud sahwi sesudah salam dijelaskan dalam hadits Abu Hurairah,

فَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ وَسَلَّمَ ثُمَّ كَبَّرَ ثُمَّ سَجَدَ ثُمَّ كَبَّرَ فَرَفَعَ ثُمَّ كَبَّرَ وَسَجَدَ ثُمَّ كَبَّرَ وَرَفَعَ

Lalu beliau shalat dua rakaat lagi (yang tertinggal), kemudian beliau salam. Sesudah itu beliau bertakbir, lalu bersujud. Kemudian bertakbir lagi, lalu beliau bangkit. Kemudian bertakbir kembali, lalu beliau sujud kedua kalinya. Sesudah itu bertakbir, lalu beliau bangkit.” (HR. Bukhari no. 1229 dan Muslim no. 573)

Sujud sahwi sesudah salam ini ditutup lagi dengan salam sebagaimana dijelaskan dalam hadits ‘Imron bin Hushain,

فَصَلَّى رَكْعَةً ثُمَّ سَلَّمَ ثُمَّ سَجَدَ سَجْدَتَيْنِ ثُمَّ سَلَّمَ.

Kemudian beliau pun shalat satu rakaat (menambah raka’at yang kurang tadi). Lalu beliau salam. Setelah itu beliau melakukan sujud sahwi dengan dua kali sujud. Kemudian beliau salam lagi.” (HR. Muslim no. 574).

Sujud sahwi sesudah salam tidak perlu diawali dengan takbiratul ihrom, cukup dengan takbir untuk sujud saja. Pendapat ini adalah pendapat mayoritas ulama. Landasan mengenai hal ini adalah hadits-hadits mengenai sujud sahwi yang telah lewat.

Ibnu Hajar Al Asqolani rahimahullah berkata, “Para ulama berselisih pendapat mengenai sujud sahwi sesudah salam apakah disyaratkan takbiratul ihram ataukah cukup dengan takbir untuk sujud? Mayoritas ulama mengatakan cukup dengan takbir untuk sujud. Inilah pendapat yang nampak kuat dari berbagai dalil.”

Wallahu A’lam bisshowab…

 

 

 

LEAVE A REPLY

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.