Terungkap, 8 Mitos Kesehatan Perempuan

0

Seruni.id – Dilansir dari situs Mount Elizabeth, didapatkan 8 mitos yang paling umum seputar kesehatan perempuan. Berikut adalah 8 mitos kesehatan perempuan tersebut:

Mitos 1: Penyakit jantung kebanyakan menyerang laki-laki

Banyak orang yang mempercayai bahwa penyakit jantung adalah ‘penyakit laki-laki’, sama seperti kanker payudara adalah ‘penyakit perempuan’. Namun sebenarnya, penyakit kardiovaskular adalah penyebab utama kematian dan kecacatan pada perempuan. Hal tersebut bisa sangat terjadi di seluruh dunia.

“Pada usia antara 45-69, 1 dari 9 wanita mengalami gejala yang merupakan indikasi dari penyakit kardiovaskular. Setelah usia 65, ini adalah 1 dari 3 perempuan, menurut Pusat Statistik Kesehatan Nasional AS,” kata Dr Ooi Yau Wei, ahli jantung di Rumah Sakit Mount Elizabeth Novena.

Penyakit jantung lebih fatal dari pada semua kombinasi kanker. Penyakit jantung yang menyebabkan hampir 30% kematian perempuan di Singapura pada tahun 2016. Menurut sebuah survei oleh Singapore Heart Foundation tahun lalu, hanya 10% perempuan di Singapura yang menyadari fakta ini. Hal ini yang menjadi fenomena menakutkan.

Penting untuk diketahui, penyakit jantung seringkali bisa dicegah oleh:

1. Berolahraga secara teratur
2. Menjaga berat badan yang sehat
3. Tidak merokok
4. Makan makanan seimbang dan bergizi

Menurut Dr Ooi, gejala dari penyakit jantung meliputi sesak atau sakit di bagian dada di atas dinding dada, ketidaknyamanan rahang, sesak napas, jantung berdebar, dan kelelahan dan pusing yang meningkat saat melakukan latihan fisik.

Rata-rata, perempuan berusia sekitar 10 tahun lebih tua dari laki-laki saat mereka pertama kali didiagnosis menderita penyakit jantung. Risiko terkena serangan jantung juga meningkat setelah menopause. Tapi berapa pun umur Anda, Anda harus belajar untuk mengenali dan tidak pernah mengabaikan gejalanya. Jika Anda khawatir, berkonsultasilah dengan dokter Anda.

Mitos 2: Memakai bra berkawat bisa meningkatkan risiko kanker payudara

Mitos ini telah beredar selama bertahun-tahun. Akan tetapi ketika para ilmuwan menyelidiki kaitan tersebut, mereka tidak dapat menemukan bukti bahwa penggunaan bra berkawat bisa meningkatkan risiko kanker payudara Anda.

Beberapa orang percaya bahwa underwires logam bra membatasi pergerakan cairan tubuh (juga dikenal sebagai ‘drainase limfatik’), yang akhirnya mengubahnya menjadi ‘toksik’. Namun yang sesungguhnya terjadi adalah cairan tubuh bergerak ke atas dan ke arah dari ketiak. Bra yang Anda pilih untuk dipakai tidak akan membatasi alirannya atau menyebabkan kerusakan pada Anda.

Sebagai gantinya, faktor risiko kanker payudara dikaitkan dengan hormon, usia, usia saat memiliki anak pertama, menyusui, dan juga riwayat keluarga Anda. Berbicara kepada dokter Anda mungkin membantu mengklarifikasi risiko Anda terkena kanker payudara.

Ingatlah untuk memeriksa diri Anda setidaknya sebulan sekali! Anda bisa melakukan ini secara visual dan fisik. Dengan menggunakan bantalan jari Anda, pindahkan setiap bagian dari payudara dari luar ke tengah, serta di bawah ketiak masing-masing, rasakan benjolan, simpul, atau perubahan tak terduga lainnya. Secara visual, carilah pembengkakan, dimpling, puckering atau perubahan dalam kontur payudara Anda.

Jika Anda menemukan sesuatu yang tidak biasa, bicarakan dengan dokter Anda.

Mitos 3: Anda tidak bisa hamil selama menstruasi

Jika Anda mencoba untuk hamil atau mencoba untuk tidak hamil, ternyata penting untuk mengetahui bahwa berhubungan seks selama menstruasi Anda tidak secara otomatis berarti Anda tidak dapat hamil.

Siklus menstruasi khas wanita adalah 28 hari. Bagi banyak wanita, menstruasi mereka dimulai pada hari ke 1, dan ovulasi (saat ovarium melepaskan sel telur untuk pembuahan) terjadi sekitar hari ke 14.

Namun, hari ovulasi sangat bervariasi tergantung pada siklus individu seorang wanita. Anda bisa berovulasi pada hari ke 12 dari siklus 28 hari, atau hari ke 21 dari siklus 35 hari.

Plus, sperma bisa hidup di dalam tubuh Anda hingga 72 jam (3 hari), yang berarti berhubungan seks selama jangka waktu ini tidak menjamin telur Anda tidak akan dibuahi.
Kemungkinan kecil, tapi Anda tidak akan pernah bisa 100% yakin bahwa Anda tidak akan hamil selama menstruasi Anda. Anda harus selalu mempraktekkan seks yang aman (kecuali, tentu saja, Anda mencoba untuk hamil).

Untuk informasi lebih lanjut tentang keluarga berencana, bicarakan dengan dokter Anda.

Mitos 4: Wanita tidak bisa mendapatkan batu ginjal

Batu ginjal adalah bahan kalsifikasi yang terbentuk di dalam ginjal dan dapat melakukan perjalanan menyusuri saluran kemih. Menurut Dr Chin Chong Min, ahli urologi di Rumah Sakit Mount Elizabeth, mereka kira-kira 3 kali lebih umum menyerang pada laki-laki. Namun, perempuan bisa dan memang mendapatkan batu ginjal dan mengeluarkannya dari sistem Anda bisa sangat menyakitkan!

Pria lebih cenderung terkena batu ginjal dari usia sekitar 40 tahun ke atas. Sedangkan perempuan biasanya tidak mengembangkannya sampai di kemudian hari, dari usia 50-an dan seterusnya. Namun, bukan berarti tidak mungkin mendapatkannya sebelum titik ini dalam hidup Anda.

“Batu ginjal terkadang bisa terjadi pada mereka yang berusia 30 tahun,” kata Dr Chin.

Cara terbaik untuk menghindari batu ginjal adalah dengan minum banyak air putih. Diet juga bisa menjadi faktor – menurut Dr Chin, ada banyak makanan yang bisa meningkatkan risiko batu ginjal saat dikonsumsi secara berlebihan, seperti coklat, kacang tanah dan kedelai.

Berbicaralah kepada dokter Anda jika Anda khawatir dengan batu ginjal, atau jika Anda mengalami gejala yang sama, seperti sakit punggung, rasa sakit saat Anda buang air kecil atau darah dalam air kencing Anda.

Mitos 5: Morning sickness hanya terjadi di pagi hari

Apakah Anda, atau seseorang yang Anda cintai hamil? Morning sickness biasa terjadi pada beberapa bulan pertama kehamilan. Hal ini bisa membuat Anda merasa mual, atau bahkan menyebabkan Anda muntah. Tapi meski namanya, morning sickness sebenarnya bisa terjadi kapan saja!

Tidak semua ibu hamil akan mengalami morning sickness. Sejujurnya, dokter tidak 100% yakin yang sesungguhnya terjadi mengapa beberapa wanita mengalaminya dan yang lainnya tidak. Kadar hormon yang meningkat dalam beberapa minggu pertama kehamilan dianggap sebagai faktor pendukung. Faktor lain yang mungkin memperburuknya adalah:

1. Memiliki anak kembar atau kembar tiga
2. Rasa lelah yang berlebihan
3. Tekanan emosional
4. Sering bepergian

Tidak ada yang benar-benar tahu mengapa morning sickness disebut morning sickness, selain itu biasanya terjadi di awal hari. Sebagian besar waktu, itu sama sekali tidak berbahaya bagi Anda dan bayi Anda. Jika Anda mengalaminya, minum banyak air putih, makanlah makanan kecil dan tidur siang saat Anda membutuhkannya.

Mitos 6: Mengonsumsi lemak membuat Anda gemuk

Sudah berapa kali Anda mencapai ‘rendah lemak’ saat Anda mencoba sehat? Kita sering dituntun untuk percaya bahwa mengonsumsi makanan dengan lemak di dalamnya adalah hal yang buruk bagi kita, padahal sebenarnya yang sebaliknya adalah benar!

Tubuh Anda membutuhkan lemak untuk bertahan hidup. Anda menggunakannya untuk energi, kehangatan, dan untuk menyerap vitamin. Lemak sehat – seperti lemak tak jenuh tunggal dalam kacang-kacangan dan minyak nabati dapat membantu memperbaiki kadar kolesterol darah dan mengurangi risiko terkena penyakit jantung. Alpukat, cod, salmon, tuna, telur, kacang-kacangan dan biji-bijian adalah sumber lemak yang sehat.

Alih-alih menghindari semua lemak, hindari makanan yang mengandung lemak trans-lemak atau jenuh tinggi, seperti donat, kue kering, biskuit, biskuit, keju biasa, daging berlemak, kulit unggas dan daging olahan.

Mitos 7: Hanya gadis muda yang membutuhkan vaksin HPV

Kanker serviks adalah kanker ke 10 yang paling umum terjadi di Singapura. Hal ini biasanya disebabkan oleh human papillomavirus (HPV) yang ditularkan melalui kegiatan seks.

Ada lebih dari 100 jenis HPV yang berbeda, namun hanya 15 di antaranya yang diketahui menyebabkan kanker dengan memicu pertumbuhan sel abnormal di serviks.

Vaksin HPV, meski tidak diwajibkan di Singapura, dirancang untuk melindungi Anda dari dua strain HPV ini, yang mencakup 70 – 80% dari semua kasus kanker serviks.

Banyak wanita menganggap vaksin ini hanya untuk gadis-gadis muda, tapi kenyataannya, Anda bisa menghadapi HPV pada usia berapapun. Dengan mendapatkan vaksin tersebut, Anda mengurangi risiko terkena kanker serviks hingga 70 – 80%. Bicaralah ke dokter Anda untuk mengetahui lebih lanjut.

Mitos 8: Minum air dingin tidak baik untuk Anda

Dalam pengobatan tradisional Tiongkok, meminum air dingin di hari yang panas diperkirakan mengganggu perut Anda dan menjadi buruk untuk pencernaan Anda. Namun, penelitian ilmiah telah menunjukkan bahwa minum air dingin di hari yang panas atau selama berolahraga membantu Anda tetap terhidrasi dan mencegah tubuh Anda dari kepanasan.

Selain itu, minum minuman isotonik yang dingin dapat membantu Anda mengisi kembali garam-garam tubuh penting yang hilang melalui keringat Anda setelah sesi olahraga yang panjang.

Pada akhirnya, masih jauh lebih baik bagi tubuh Anda untuk minum air panas atau dingin daripada mengkonsumsi minuman bergula. Tanpa bukti nyata untuk membuktikan bahwa air dingin itu buruk bagi Anda, terserah Anda untuk menentukan suhu yang paling Anda sukai.

Artikel ditinjau oleh:
Dr Ooi Yau Wei, ahli jantung di Rumah Sakit Mount Elizabeth Novena
Dr Chin Chong Min, ahli urologi di Mount Elizabeth Novena Hospital
Dr Tan Yah Yuen, ahli bedah payudara di Mount Elizabeth Hospital
Dr Cynthia Kew, dokter kandungan dan ginekolog di Mount Elizabeth Novena Hospital
Lee Yee Hong, ahli diet senior di Mount Elizabeth Novena Hospital

Sumber: Situs mountelizabeth.com.sg

Diterjemahkan oleh: Arumadewi

LEAVE A REPLY