Ternyata Jus Buah Tidak Menyehatkan untuk Anak, loh!

0
www.harnas.co

Seruni.id – Dokter anak terkemuka di negara tersebut menasihati orang tua untuk berhenti memberikan jus buah kepada anak-anak di tahun pertama kehidupan, dengan mengatakan bahwa ternyata jus tidak menyehatkan untuk anak seperti yang dipikirkan banyak orang tua.

Related image
okebunda.com

Dulu, American Academy of Pediatrics telah menyarankan orang tua untuk menghindari 100 persen jus buah untuk bayi yang berusia kurang dari 6 bulan. Pada hari Senin, kelompok tersebut memperkuat sikapnya terhadap jus, merekomendasikan agar minuman tersebut dilarang seluruhnya dari makanan bayi selama tahun pertama. Perhatiannya adalah bahwa jus tidak menawarkan manfaat nutrisi di awal kehidupan, dan dapat menggantikan apa yang benar-benar dibutuhkan bayi.

ASI atau susu formula dan protein, lemak, dan mineral seperti kalsium. Ini adalah pertama kalinya kelompok dokter anak telah memperbarui panduannya tentang jus buah sejak tahun 2001. Rekomendasi baru tersebut mungkin mengejutkan orang tua yang menganggap 100 persen jus buah itu sehat untuk bayi, atau bergizi setara dengan buah itu sendiri. Tapi keseluruhan buah biasanya memiliki serat lebih banyak daripada jus buah dan cenderung menyebabkan kerusakan gigi.

Baca Juga: Juice Fasting, Metode Diet Jus yang Kini Populer

Buah utuh adalah kurang asupan gula murni kata. Anak-anak harus belajar cara makan makanan segar. Jika Anda menganggap jus buah sama dengan buah, berarti Anda tidak mendapatkan pesan itu. Dr. Man Wai Ng, kepala dokter gigi di Rumah Sakit Anak Boston, memuji larangan jus untuk bayi dan bersikap keras terhadap anak-anak prasekolah dan anak-anak yang lebih tua. “Seratus persen jus buah harus ditawarkan hanya pada acara-acara khusus, terutama untuk anak-anak yang berisiko tinggi mengalami kerusakan gigi,” katanya.

Laporan terakhir membatasi asupan harian maksimal untuk anak-anak yang lebih tua, usia 6-18 tahun. Dulu 12 ons; Sekarang hanya 8 ons yang disarankan. Tidak ada hubungan yang meyakinkan antara obesitas dan anak-anak yang minum jus buah dalam jumlah sedikit. Namun, laporan tersebut mengatakan, jus “tidak memiliki peran penting dalam pola makan anak yang sehat dan seimbang. Beberapa produsen, membuat jus untuk bayi, memasarkannya sebagai cara untuk menambahkan vitamin C dan variasi rasa ke makanan bayi.

Perhatian lainnya adalah bahwa jus buah bisa menjadi minuman gateway, bayi yang minum lebih banyak jus pada masa awal kehidupan lebih cenderung minum soda dan minuman yang mengandung gula. Saat ini, saran pemerintah federal untuk menyantap makanan sehat, yang disebut Pedoman Diet untuk orang Amerika, tidak memberi jus buah untuk anak-anak yang masih kecil. Pedoman yang disusun oleh departemen Pertanian dan Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, membuat rekomendasi hanya untuk usia 2 dan lebih tua.

Baca Juga: 3 Manfaat Mengkonsumsi Jus Pare 

Pedoman tersebut menghitung satu cangkir jus 100 persen sama dengan porsi buah, namun disarankan agar setidaknya setengah dari jumlah yang disarankan harus berasal dari buah yang sebenarnya. Tidak jelas apakah panduan Departemen Pertanian AS berikutnya akan melarang jus untuk bayi. Tapi yang paling muda akan dimasukkan untuk pertama kalinya dalam pedoman 2020, menurut Brooke Hardison, juru bicara USDA. Beberapa program bantuan federal telah membatasi jus buah untuk anak-anak yang masih kecil

LEAVE A REPLY

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.